Beberapa Hal yang Menyebalkan saat Kerja Kelompok

Hal Nyebelin Saat Kerja Kelompok

Beberapa Hal yang Menyebalkan saat Kerja Kelompok – Kalau kalian pernah sekolah pasti pernah dong dapat tugas untuk kerja kelompok. Terutama di kalangan mahasiswa nih, pasti sudah akrab banget kan sama yang namanya kerja kelompok? Baik itu buat makalah, PPT, observasi, dan lain-lain. Sebenarnya kalau dipikir-pikir kerja kelompok itu susah-susah gampang sih. Gampangnya sih kerjaan kita jadi enggak berat-berat amat gitu, karena dikerjakannya rame-rame. Kayak sebuah pepatah bilang “berat sama dijinjing ringan sama dipikul”. 

Seharusnya sih emang gitu ya, tapi namanya aja berkelompok pasti dong ada banyak mulut dan kepala yang harus dijadikan satu. Tapi setiap orang punya pendirian dan pendapat masing-masing, itulah yang buat tugas kerja kelompok itu kadang malesin. Karena biasanya ada yang kepalanya batu banget. Jadi dia bilang A ya harus A, kalau enggak diturutin malah marah bahkan menghilang enggak jelas. Selain itu, ada hal-hal lain yang menyebalkan saat kerja kelompok. Apa aja sih? Yuk baca sampai bawah!

1. Namanya kerja kelompok, tapi yang mengerjakan cuma satu orang

Kelakuan siapa nih yang kayak gini? Masak iya dibebankan ke salah satu pihak saja? Biasanya sih yang jadi sasarannya si anak yang dianggap paling pinter di kelompok tersebut, ya enggak? Udah gitu biasanya anaknya juga nurut aja lagi yang dijadiin sasaran. Mulai dari konsep, eksekusi, ngeprint, sampai ngumpulin ke dosen ya cuma dia. Ini tuh sebenarnya tugas kelompok atau individu sih kalo udah kayak gini? 

Suka bingung deh. Yang masih suka jadiin babu temannya, yuk dirubah. Kasian tau dia tuh sebenarnya capek juga. Kalian enggak tau kan kalau sebenarnya di dalam lubuk hatinya yang paling dalam, dia tuh memberontak, marah, dan kecewa sama kalian. Cuma dianya aja yang pinter nyembunyiin hal itu.

2. Ketika diskusi di grup enggak ada respon

Update status 3 menit yang lalu, grup ramai sudah dari 15 menit yang lalu, eh tapi dia kagak nimbrung sama sekali di grup. Mana cuma dibaca doang lagi. Siapa nih yang enggak kesal punya anggota kelompok kayak gini? Yang lain pada pusing mikirin materinya mau dibuat kayak gimana, konsepnya apa, dan bisa ngerjain bareng kapan? Eh dia malah cuma nyimak doang enggak bersuara satu pun. 

Kalau udah kayak ginikan anggota tim yang lain jadi bingung. Sebenarnya dia paham apa enggak sih sama tugasnya? Atau mungkin dia enggak mau sekelompok sama kita? Kan jadinya overthinking kemana-mana. Jadi, kalo grup Whatsaap kelompok lagi ramai diskusi plislah! Ya nimbrung dikit, minimal balas iya atau setuju gitu kek, masak cuma dibaca doang? Biar yang lain juga enak gitu mau ngelanjutin diskusinya.

3. Jangankan ikut kerja, datang aja enggak

Udah di grup diem aja, enggak bantu mikirin konsepannya. Eh giliran waktunya buat eksekusi bareng dianya enggak dateng juga. Enggak datangnya mana enggak ada kabar lagi, ijin enggak ikut karena apa dan kenapa? Asal ngilang aja gitu, inikan menambah-nambahi beban anggota yang lain. Jadi harus ada yang mau menggatikan buat ngerjain jobnya dia. 

Orang kayak gini tuh sebenarnya pola pikirnya gimana sih? Kayak enggak punya malu gitu. Kalo kalian emang enggak jago mikirin konsep dan materi. Seenggaknya gantianlah kalian yang eksekusi. Masak iya yang buat konsep suruh mengeksekusi sendiri, ya capek lah! Kalau dibagi ada tim konsep sama tim eksekusi, kan enak jadinya sama-sama diuntungkan.

4. Ada anggota yang sekedar titip nama

Nimbrung di grup enggak, mikirin konsep enggak, dan bantu tim eksekusi juga enggak. Tapi pengen dapet nilai. Waduh parah sih ini. Apalagi kalau anggota timnya baik-baik banget alias takut kalau enggak mencantumkan nama dia. Pasti serba salah nih. Siapa nih ya suka bilang; “Udah dicantumin aja deh nggakpapa”. Itu tuh sebenernya kayak keberatan dan terpaksa gimana gitu tapi ya gimana namanya orang enggak enakan. 

Alhasil endingnya pasti yang nyampai di meja guru juga nama anggota tim lengkap. Enggak ada yang berkurang satu pun. Udah tau temennya baik-baik, si dia malah enggak tau terimakasih lagi, ini sih kelewatan namanya. Seenggaknya bilang makasih kek, atau maaf dari kemarin enggak bisa ikut. Apalah buat basa-basi masak enggak ada omongan sama sekali. Paling nyebelin kalau dia tiba-tiba ngomong; “Lah udah jadi ternyata? Kok aku enggak tau?”. Dari kemarin elu kemana aja woy, padahal juga nyimak. Kayak basa-basi yang enggak masuk akal aja gitu.

5. Sok-sokan ngebiayain eh tau-tau ngilang

“Kalian kerjain aja ya, entar biaya print sama jilid biar aku yang bayar”. Siapa yang paling suka sok-sokan jadi bos kayak gini? Gayanya sih sok kaya, eh pas udah kelar dia malah menghilang enggak jadi bayarin. Kalau udah kejadian kayak gini kan temannya juga yang repot, harus keluar duit juga ujung-ujungnya. 

Toh tanpa dia yang bayarin teman-teman yang lain juga bisa kali. Emang dia pikir teman-temannya tuh semiskin apa? Kalian itu kalau udah janji, harusnya sebisa mungkin harus ditepati sih. Jangan tiba-tiba kabur tanpa permisi, kan jadi kasian teman-temanya. Sudah berkorban pikiran, tenaga, duit juga iya hadeuh plis! Jangan jadi orang semeresahkan ini.

Enggak heran sih, kenapa sebagian orang tuh emang lebih suka kerja individu ketimbang kerja kelompok. Tapi namanya tugas dari guru atau dosen ya mau gimana lagi. Terlebih kalau anggotanya dipilih sama dosen, yaudah mau enggak mau ya jalanin aja deh. Toh semua juga bakal berimbas pada diri kita sendiri. Kamu enggak ikut mikirin konsep dan enggak ikut eksekusi ya lu sendiri yang bakal rugi! Karena enggak bakal paham sama materinya, udah sesimpel itu aja sih. Jadi, yang masih punya kelakuan-kelakuan di atas kalau pas lagi kerja kelompok, plis mulai di ubah dikit-dikit ya. Jangan jadi parasit mulu buat temennya yang lain.

Editor: Firmansah Surya Khoir
Visual Designer: Al Afghani

Bagikan di:
Mahasiswa jurusan Ilmu Perpustakaan di salah satu Universitas Islam.

Artikel dari Penulis