Search
Close this search box.

Cara Menjadi Teman Curhat yang Baik

Teman Curhat

Cara Menjadi Teman Curhat yang Baik – Siapa sih orang di dunia ini yang hidup tanpa masalah? Setiap orang pasti punya yang namanya masalah dalam hidup. Cuma bedanya ada yang pinter aja nyembunyiin masalahnya, sampai-sampai orang lain mengira bahwa hidup mereka tuh sempurna, bahagia, dan tanpa beban gitu. Padahal aslinya mah sama aja, sama-sama rapuh, sama-sama capek, sama-sama enggak kuat menahan semuanya sendiri. 

Kalo kita emang sudah enggak sanggup lagi menahan beban sendiri, solusi yang paling baik adalah berbagi cerita kepada orang lain. Entah kenapa, banyak orang bilang kalo kita cerita sedikit aja tentang beban hidup yang lagi kita hadapi ke orang lain, rasanya tuh kayak ada yang berkurang gitu. Ya walaupun enggak semua orang yang kita curhatin memberikan solusi. Malahan banyak orang yang dicurhatin malah curhat balik, kalo kayak gini beban hidup jadi berkurang kagak eh malah nambah-nambahin aja. 

Cara Menjadi Teman Curhat yang Baik

1. Berempati, tau gimana cara menempatkan diri saat berada di posisi orang yang sedang curhat

Kalo kalian mau jadi teman curhat yang baik, hal pertama yang harus kalian lakuin adalah berempati sama orang yang lagi curhat ke kita. Sesekali cobalah bayangin kalo kamu berada di posisinya dia, kalo udah gitu pasti kamu tau hal apa yang mungkin harus kamu lakukan ketika kamu menjadi dia. Jadi jangan asal ngasih saran aja secara spontan, tapi coba resapi dulu pokok permasalahannya dengan menjadi dia sebentar saja.

2. Enggak menyela pembicaraan hingga tuntas

Jangan pernah memotong pembicaraan orang di tengah jalan ya gaes ya. Pendengar yang baik dalam hal ini itu diperlukan banget, takutnya kalo kita terlanjur menyela dan udah nyrocos enggak jelas, eh ternyata ceritanya yang dia maksud enggak seperti itu. Lagian memotong pembicaraan orang itu juga enggak sopan, kayak seakan-akan kita enggak memberi kesempatan buat dia ngomong dan ngejelasin semuanya sampe tuntas.

Baca juga: Tiga Hal yang Bisa Didapatkan Saat Berteman dengan Kucing

Kalo mau nyaut atau memberi masukan, tunggu aja dulu sampai dia selesai bercerita. Biar semuanya juga tersampaikan dengan jelas yages, jadi kamu bisa menangkap permasalah dia dan dia juga bisa menerima semua masukan dari kamu dengan baik juga.

3. Berusaha menjadi penjaga rahasia yang baik

Agak susah sih percaya sama orang buat menjaga rahasia kita. Nyari teman yang jujur dan amanah emang sulit, tapi kalo kalian bisa nemuin orang kayak gini, plis jangan pernah di lepas nih orang. Banyak yang bilang janji mau pegang rahasianya, baru aja dia pulang eh si teman yang tadi dijadikan tempat curhat udah ngomong ini itu ke temannya yang lain. 

Udah gitu cerita yang disampaikan pakai ditambah-tambahin lagi. Kalau udah kaya gini kan si orang yang curhat tadi kalau tau jadi menyesal udah mau menceritakan masalah hidupnya sama kamu. Bisa-bisa gara-gara mulut kamu yang suka ember kemana-mana ini menjadi merusak persahabatanmu dengan dia. 

Sebisa mungkin kalian harus jaga privasi orang ya. Kalian tau enggak sih, kalian itu sebenarnya spesial buat yang curhat tadi. Buktinya aja semua orang enggak boleh ada yang tau kecuali kamu. Jadi jangan merusak image kalian sendiri dan teman kalian di depan orang yang sudah menganggap kalian spesial.

4. Membuat orang yang sedang curhat menjadi memandang sesuatu dengan kepala dingin

Namanya aja lagi curhat, pasti karena lagi punya beban yang begitu berat. Enggak jarang kadang seseorang ada yang curhat sambil marah, ada yang sambil nangis itu semua karena dia cerita sambil ingat sama masalah yang buat dia marah atau nangis tadi. Teman curhat yang baik harus bisa menenangkan dia, minimal kasih minumlah biar dia bisa tenang. Kalau dia udah tenang dan bisa mengontrol perasaannya baru deh kamu ajak dia ngobrolin masalah tadi baik-baik. Soalnya masalah itu enggak akan pernah selesai kalo kitanya menyelesaikan dengan cara yang keras apalagi sambil marah-marah, bukannya selesai malah makin gede aja tuh masalah nantinya.

5. Enggak adu nasib sama masalah yang dihadapi

Ini rata-rata kebiasaan orang kalau lagi dicurhatin sih, bukannya membantu meringankan masalahnya eh malah adu nasib sama dia. “Masih mending lu, lah gue udah gini…, gitu…,”. Siapa nih yang suka lomba-lomba mau jadi juara kalo dia lah yang seakan-akan punya nasib yang lebih buruk. Kapan kelarnya coba kalau kalian terus-terusan mengadu nasib. Kalau kalian mau curhat juga, cari waktu lain aja gaes biar masalahnya cepat kelar semua. Kalau adu-aduan nasib kan pasti enggak bakal nemu solusi buat nyelesein masalah, yang ada malah cuma tingi-tinggian merasa jadi yang paling sengsara.

6. Enggak merasa paling pintar dan enggak memaksakan solusi

Kadang orang yang dicurhatin tuh punya pengalaman yang kebetulan sama dengan orang yang sedang curhat. Seseorang yang sudah punya pengalaman pasti dia akan merasa paling pintar, dia akan merasa kalo dia akan mampu memberikan solusi yang terbaik buat yang sedang curhat. Padahal kan belum tentu apa yang kita lakukan di kehidupan kita kalau dilakukan di kehidupan orang kain hasilnya akan sama. 

Kalau kalian punya solusi buat masalahnya dia, ya sudah sampaikan aja solusinya tapi jangan pernah memaksa dia buat benar-benar harus mengikuti omongan kamu. Kamu memang memberi solusi tapi keputusan harus sepenuhnya ada pada dia yang sedang curhat, karena mau bagaimana pun nantinya toh yang bertanggungjawab atas kebahagiaan dia adalah dia sendiri bukan kamu.

Udah tau kan gimana caranya jadi teman curhat dan mencari teman curhat yang baik itu seperti apa. Kita harus pintar-pintar sih milih orang buat kita berbagi cerita, kalo sampai kita salah milih teman, masalah kelar kagak malah bikin pusing. Sulit memang menemukan orang-orang yang bisa kita percaya buat menjaga rahasia kita, menemukan orang yang mampu memberikan solusi buat masalah kita, menemukan pendengar yang baik karena kebanyakan orang biasanya dia hanya mau tau masalah kita bukan mau bantu menyelesaikan. Jadi kalau kalian sudah merasa menemukan orang yang menurut kalian nyaman buat diajak curhat, pertahankan dia!

Editor: Firmansah Surya Khoir
Visual Designer: Al Afghani

Bagikan di:
Mahasiswa jurusan Ilmu Perpustakaan di salah satu Universitas Islam.

Artikel dari Penulis